21 January 2019

Kelas Parenting Bersama Che E


KELAS PARENTING Bersama CHE E

‘ANAK KELAS BELAKANG!?’

Assalamu ‘alaikum para ibubapa yang dikasihi,

Kenapa Kelas Ini PENTING Dan Anda Sebagai Ibubapa Patut Sertai?
Anda ingin bantu anak anda menjadi lebih yakin, berani dan suka belajar TAPI anda ada banyak soalan seperti ini…

1) Bolehkah anak kelas belakang NAIK KELAS DEPAN?

2) Apa BAKAT anak kelas belakang dan bagaimana mengasahnya?

3)  Apa patut ibubapa buat supaya anak kelas belakang SUKA BELAJAR/SEKOLAH?

4) Apa KESAN/MASALAH apabila anak anda masuk kelas belakang?

5) Apa PUNCA sebenar anak anda masuk kelas belakang?

6) Betulkah anak kelas belakang LEMAH atau TAK PANDAI?

7) Bagaimana NASIB/MASA DEPAN mereka berbanding pelajar-pelajar lain?

8) Apa KESILAPAN ibubapa terhadap anak-anak kelas belakang?

9) Adakah GURU-GURU suka mengajar kelas belakang?

10) Bagaimana nak tukar MINDSET NEGATIF tentang anak kelas belakang?

Insya AllahKelas Parenting Bersama Che E (KPBC) ini boleh bantu anda untuk merungkai isu-isu ini. Yang penting, sebagai ibubapa, anda mesti positif dan tak boleh putus asa.

Apa KESAN apabila anak sering dianggap LEMAH atau TAK PANDAI?
Kenapa tak patut MALU kalau anak masuk kelas belakang?
Ikuti juga sesi GROUP COACHING bersama Che E

JOM daftar! Tempat TERHAD 50 orang sahaja.

Whatsapp NAMA > KPCE ke 0133781934
atau klik Whatsapp Kelas Parenting Bersama Che E.

11 January 2019

Sup Kaki Ayam Dan Kisah Ibu 24 Jam!



Selepas solat Isya’ malam tadi, saya sempat berborak santai dengan bekas pensyarah saya semasa di UIA dulu, sambil menikmati sup kaki ayam sumbangan jemaah surau yang pemurah.

Tiba-tiba anaknya datang minta satu gula-gula lollipop. Dia tanya anaknya sudahkah kawan-kawan yang lain dapat gula-gula. Anaknya mengangguk. Jadi sekarang giliran dia pula. Si pensyarah itu pun menyeluk kocek dan memberi satu gula-gula kepada anaknya. Orang tua bawa gula-gula lollipop ke surau? Satu perbuatan yang sangat sunnah dan ‘dakwah bil hal’ sifatnya.

“Itu anak bongsu Dr. kah?” Dia jawab “Bukan! Tapi yang paling muda setakat ini.” Dia gelak dan saya tergamam.

“Sheikh, kita terima apa sahaja rezeki yang Allah bagi. Kalau Allah nak bagi lagi saya terima.”

“Berapa orang semua anak Dr.?” Saya cuba merungkai. “11!” Jawabnya. Saya bertanya lagi “from one mother?” “Yup!” Dia jawab yakin sambil menghirup lazat sup panas suam-suam kuku.

Perbualan kami tentang peranan seorang ibu berterusan. Ini antara mutiara yang sempat saya hadam;

1.    Jika isteri bekerja, bila anak jatuh di rumah dan luka, siapa akan ‘sambut’ dia? Pasti orang gaji! Ikatan emosi anak dengan seorang ibu adalah luar biasa dan tiada sesiapa dapat menggantikan tempat ibu. Anak perlukan ibu waktu itu! Bukan orang lain.

2.     Cara seorang ibu ‘sambut’ anak yang jatuh pasti berbeza dari orang lain kerana anak itu adalah ‘daging dan darahnya’ sendiri.

3.    Jangan minta isteri anda menjadi super woman! Jadi pekerja dan jadi ibu dalam satu masa yang sama. Anda perlu pilih.

4.   Jangan pisahkan anak kecil berusia 3-4 tahun dari ibunya atas alasan pendidikan. Tempoh itu adalah masa mereka untuk berada di rumah dan bermain. Itu cara mereka belajar. Ibulah orang terbaik mendampingi mereka waktu itu dan bukan orang lain.

5.   Tiada istilah quality time. Itu semua alasan (excuse) kerana kita tidak dapat atau tidak mahu berikan hak masa yang sepatutnya anak-anak dapat.

6.   Rezeki yang seorang ayah bawa balik setiap hari pasti cukup untuk semua ahli keluarganya. Yakinlah kerana itu janji Allah.

Pensyarah itu menutup borak santai kami dengan satu statement yang saya kira cukup deep. Dia kata “kalau satu masa nanti anak-anak saya bertanya apa yang telah saya buat untuk mereka, saya akan jawab I gave you a 24-hour mother!”

Sup habis, dia beredar dan saya cuci semua mangkuk.

Terima kasih kerana membaca. Semoga memberi kesan. Mohon sebarkan jika bermanfaat.

Wallahu a’lam

Che E
11 Januari 2019

03 January 2019

2019: Anda Kebanyakan Atau Segelintir?



Tahun baru bagi kebanyakan orang hanyalah peralihan angka atau masa untuk dapatkan kalendar kuda percuma dari pasaraya. Selain itu, ia tiada apa-apa makna.

Hari ini dan semalam, sama sahaja. Tidak banyak benda yang boleh diceritakan tentang mereka. Hidup ini adalah nasib yang telah ditentukan, mereka percaya begitu. Sampai masa, mati.

Tapi bagi segelintir orang, peralihan angka pada tahun mesti seiring dengan pencapaian diri. Semakin banyak angka tahun, semakin banyak hasil yang dicapai.

Bagi mereka hari ini adalah keputusan bagi tindakan semalam. Semalam dan hari ini kedua-duanya penting. Mereka sentiasa teruja dan bersedia untuk meneroka hari esok. Jangan mati sebelum capai sesuatu yang bermakna. 

Mereka memang tak berupaya menangguhkan ajal maut. Maka itulah sebabnya mereka manfaatkan setiap detik hayat yang Tuhan kurniakan.

Allah SWT berfirman, Dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa darjat, untuk menguji kamu atas apa yang diberikan-Nya kepada kamu.” Surah Al-An’am: 165.

Jangan marah, dengki atau pelik dengan orang yang jauh lebih maju dari kita lantaran mereka lebih bijak memanfaatkan potensi anugerah Tuhan berbanding kita.

Jadi tanyalah diri kita masing-masing, “aku ini jenis kebanyakan atau yang segelintir?”.

Selamat Tahun Baru 2019.

Terima kasih
- Che E